Pemukul pembukaan yang meledak, Shafali Verma menjadi pemain kriket India termuda yang membuat penampilan sulung dalam ketiga-tiga format permainan.



Pada hari Ahad, Shafali Varma menjadi pemain kriket India termuda yang bermain ketiga-tiga format permainan. Dia mencapai kejayaan ini dengan membuat penampilan sulungnya di ODI, menentang England yang dimainkan di Bristol. Pembuka tirai India membuat penampilan pertama T20 pada 2019, dan muncul dalam perlawanan ujian pertamanya menentang England, awal bulan ini. Umurnya sekarang ialah 17 tahun dan 150 hari, dan dia adalah pemain termuda ke-5 yang muncul dalam ketiga-tiga format permainan, iaitu ODI, Ujian dan T20.





Bercakap tentang statistik, pemutar ortodoks Afghanistan Mujeeb ur Rahman ialah pemain kriket termuda yang membuat penampilannya dalam ketiga-tiga format permainan. Dia memainkan ketiga-tiga format pada usia yang sangat muda iaitu 17 tahun dan 78 hari. Dia diikuti oleh penjaga gawang pasukan wanita England, Sarah Taylor yang membuat penampilan sulung pada usia 17 tahun 86 hari. Elyse Perry berada di nombor 3, memulakan kerjaya pada usia 17 tahun 104 hari, diikuti oleh pemain boling jahitan Pakistan Mohammad Amir yang membuat penampilan sulung pada usia 17 tahun 108 hari.



Wanita muda berusia 17 tahun, Shafali Verma telah diserahkan topi ODI wanita oleh kapten India, Mithali Raj.

Pengendali Twitter rasmi wanita BCCI tweet tentang topik ini, Momen yang membanggakan untuk petir kami @TheShafaliVerma kerana dia diberikan topi #TeamIndia bernombor 131 daripada kapten @M_Raj03. Di sini berharap dia mempunyai penampilan sulung yang menakjubkan. #ENGvIND.

Shafali Verma dalam ujian sulungnya menentang England, mendapat 96 pada inning pertama, manakala pada inning kedua dia menjaringkan pantas 63. Selepas 5 hari kriket kompetitif, perlawanan itu menghasilkan keputusan seri. Tembakan pantasnya 96, memecahkan rekod larian tertinggi yang dijaringkan oleh mana-mana pemain kriket wanita dalam debut ujiannya. Tahun lama rekod ini dipegang oleh Chandrakanta Kaul, yang menjaringkan 75 dalam ujian debutnya menentang New Zealand, pada tahun 1995.

Shafali juga memegang rekod wanita pertama mencapai enam dalam penampilan pertama ujiannya. Dalam keseluruhan perlawanan ujian, Shefali Verma mencecah 3 enam, menjadi satu-satunya pemain kriket wanita yang mencecah 3 enam dalam perlawanan ujian.

Bercakap tentang statistik Shafali Verma, dia telah mencatat 159 larian, 96 pada babak pertama, dan 63 pada babak kedua. Dia telah bermain 22 perlawanan T20I, dalam perlawanan yang dimainkan dia telah menjaringkan sejumlah 617 larian, dengan 73 adalah markah tertingginya. Dia mempunyai purata 29.38, dan markah pada kadar mogok 148.31.

Dalam perlawanan menentang England hari ini, Shafali Verma gagal memberikan impak yang hebat apabila dia keluar dengan hanya 15, menjaringkan 3 sempadan. India telah membuat 201 untuk kehilangan 8 wiket. Kapten India, Mithali Raj menjadi penjaring larian kemuncak, mencecah 72 larian dari 108 bola. Pada masa menulis catatan ini, England berada di 81 untuk 1, dan setakat ini, mereka berada di lembaran yang mendominasi.